Monday, March 14, 2011

KEMESRAAN DI SEBALIK KEBIADABAN

Situasi
Semasa dalam kelas keterampilan penulis hari ini aku terkejut apabila teman baik yang berada di sebelahku menghantar mesej kepada adiknya yang berada di kampung dengan menggunakan bahasa yang kurang sopan dan kasar bunyinya. Di bawah ini aku lampirkan mesej yang dihantar oleh temanku itu.


             Bodoh, bengong tengah buat apa?                           


Hairan aku dibuatnya. Mustahil rakan yang telah lama kukenali berbahasa kasar sedemikian. Sepanjang aku mengenalinya dia sentiasa menjaga tutur bicaranya, seingat aku, aku tidak pernah terasa hati disebabkan sikap atau bicaranya. Pada mulanya aku beranggapan mungkin temanku bergaduh dengan adiknya. Tetapi apa yang menghairankan daripada raut wajah temanku tidak sedikitpun  menunjukkan sebarang tanda-tanda seperti  dilanda krisis, malah dia kelihatan tersenyum dan ceria. Kehairananku berlipat ganda apabila dua minit kemudian adiknya  membalas mesej yang dihantar temanku menggunakan bahasa yang sama kasar seperti mana rakanku tadi.

Hehe bangang  aku tak buat apapun. Awat hg rindu kat aku ka?

Aku sangka temanku akan marah melihat mesej yang berbaur kasar  sedemikian. Tambahan pula adik sendiri yang sepatutnyamenghormatinya tetapi berbahasa kurang ajar dan agak biadap seperti itu. Tetapi sangkaanku meleset  100%. Tidak secalit pun wajah marah terpampang diwajah temanku, malah dia tersenyum. Keliru juga aku memikirkan kelakuannya. Kelihatan pelik tapi benar apa yang kulihat mungkinkah rakanku ini sudah tidak waras fikirku ketika itu. Tetapi setelah aku meminta penjelasannya, barulah aku tahu keadaan yang sebenar rupa-rupanya sudah menjadi kebiasaan dia dan adiknya berbahasa sedemikian.  Walaupun nampak agak kasar tetapi disebalik kekasaran itulah yang membuatkan hubungan antara mereka semakin mesra dan akrab. Kadang-kala kata-kata ini bagi mereka lebih kepada bersifat gurau senda dan tersirat unsur humor.
       

Tinta bicara
Kadang-kala sesuatu bahasa yang kita ujarkan sehari-hari  boleh memberi satu perspektif yang negatif  terhadap si pendengar walaupun  maksud sebenar yang ingin  disampaikan sama sekali tidak melambangkan seperti apa yang difikirkan oleh si pendengar.  Namun kita harus sedar kadangkala  ada segelintir masyarakat kita yang  menggunakan ragam bahasa yang kelihatan agak kasar pada dasarnya, tetapi  bagi mereka kebiasaan  ragam bahasa sedemikian itu sebenarnya adalah lebih mesra antara mereka. Contohnya masyarakat yang berasal dari Melaka, jika kita lihat kebiasaan mereka akan menggunakan bahasa yanga agak kasar apabila bertemu dengan sahabat yang sudah lama tidak dijumpai. Contoh ayat  yang sering  mereka gunakan seperti:

“celake kau. Lame tak jumpe. Kau buat ape sekarang”

Masyarakat lain yang mendengar bicara antara mereka sudah pasti akan timbul perspektif  negatif. Namun bagi mereka ragam bahasa sedemikianlah yang membuatkan hubungan  persahabatan antara mereka lebih mesra. Jadi kesimpulannya kita tidak boleh bersalah sangka  atau memandang negatif kepada semua orang yang menggunakan bahasa kasar dalam pertuturan mereka kerana mungkin  persekitaran mereka yang menentukan cara atau ragam bahasa  yang sedemikian. Kadang-kala apa yang ingin disampaikan atau maksud sebenar yang tersirat daripada pertuturan yang kelihatan kasar itu berbeza dengan apa yang kita fikirkan.





Sunday, March 13, 2011

UNCLE YANG MASIH MUDA

situasi
Peristiwa yang agak menarik hari ini apabila aku, mun, yumi telah ke sebuah rumah kebajikan orang tua atau lebih dikenali dengan rumah sejahtera yang terletak di Jalan Ketoyong. Kami ke sana dengan menaiki sebuah teksi di mana pemandunya seorang yang berbangsa India dan bertubuh gempal.  Sesuatu yang menarik hatiku ialah apabila Yumi memanggil lelaki tersebut dengan gelaran ‘uncle’. Walaupun secara kasarnya kelihatan wajah pemandu tersebut seperti sudah berumur namun jika diperhatikan  betul-betul aku dapat merasakan lelaki tersebut masih berusia muda. Aku segera menegur rakanku itu ‘ yumi muda lagi la mana boleh panggil uncle”. Rakanku segera meletakkan tangannya di mulut menandakan kesilapan yang dilakukan. Mendengar kata-kataku pemandu tersebut terus tersenyum dan membalas bicaraku ‘yalah saya muda lagi, kalau dah berumur 40 tahun ke atas bolehlah panggil uncle’ sambil ketawa. Pada mulanya kami rasa agak  bersalah, namun apabila melihat pemandu tersebut seperti tidak kisah dan tidak mengambil hati akan panggilan yang rakanku gunakan, lama kelamaan perasaan itu semakin pudar. Tambahan pula pemandu tersebut begitu ramah dan mesra melayan pelanggannya walaupun berbeza agama dan bangsa. Sikap beginilah yang perlu ada dalam diri setiap masyarakat sepertimana yang sering dilaungkan oleh Negara kita. Walaupun kita berbeza agama, bangsa dan warna, namun kita tetap satu, SATU MALAYSIA.

                                                                             


Tinta bicara
Berdasarkan peristiwa hari ini, aku mendapat pengajaran baru iaitu kita haruslah berhati-hati ketika menggunakan kata sapaan atau gelaran kepada seseorang. Jangan sewenang-wenangnya memanggil seseotrang dengan melihat aspek fizikalnya sahaja. Jalan yang lebih selamat gunalah kata sapaan 'encik' atau 'saudara'. walaupun sapaan ini nampak seperti dalam situasi rasmi atau 'skima' namun kadang kala ada kebaikannya. Kadangkala kata sapaan atau gelaran yang kita gunakan boleh membuatkan orang lain tersinggung atau berasa hati. namun dalam situasi ini kami bernasib baik kerana pemandu tersebut seorang yang baik hati dan mesra orangnya. aku puji sikap yang ada pada pemandu tersebut walaupun rakanku telah tersalah menggunakan kata sapaan yang tidak sepatutnya kepada pemandu tersebut.Namun begitu,  peristiwa ini sungguh berharga antara kami kerana masih wujud masyarakat kita yang mengamalkan nilai sopan dan ramah mesra dalam berbahasa. Nilai inilah yang perlu ada dalam diri setiap insan bagi mewujudkan keharmmonian dalam masyarakat kita hari ini.


                                                               

WARGA BERBUDI BAHASA

Situasi
Hari ini aku dan beberapa orang teman  telah ke sekolah Menengah Slim River untuk menjalankan rancangan pengajaran makro. Sampai di sana kami terus ke bilik pengetua untuk memberitahu akan kehadiran kami. Selepas itu kami terus menuju ke bilik guru yang telah kami sedia maklum kerana pada minggu sebelumnya kami telah ke sekolah tersebut  untuk memohon kebenaran pengetuanya. Pada mulanya aku agak risau memikirkan bagaimana layanan guru-guru di situ terhadap kami. Sampai di bilik guru kulihat ada beberapa orang guru yang sedang membuat kerja mereka dan beberapa lagi sedang berborak sesama mereka. Melihat kehadiran kami mereka terus melemparkan senyuman kepada kami bersama sapaan mesra. Akhirnya terubat  kerisauanku . Ketika kami sedang berjalan menuju ke kelas, kuperhatikan pelajar-pelajar di sekolah itu mempunyai budaya murni dalam diri mereka. Apabila terserempak dengan kami dan guru-guru lain, ucapan salam pasti meniti di bibir-bibir mereka bersama senyuman. Aku dan teman  masing-masing memuji budaya yang ditunjukkan oleh warga sekolah ini. Sesungguhnya aku akui warga sekolah ini telah terlatih dengan budaya mesra, sopan santun dan baik bahasanya.

                   

Tinta bicara
Sifat ramah mesra dan penggunaan bahasa yang sopan  seperti memberi salam sesama manusia amat dituntut dalam agama kita. Penggunaan bahasa yang mesra  dan bersopan dengan siapa sahaja kita bertutur walaupun tidak mengenalinya sebenarnya dapat mewujudkan pandangan atau persfektif positif terhadap masyarakat lain. Di samping itu bahasa yang mesra juga boleh membuatkan orang lain menyenangi diri kita. Orang yang mempunyai nilai baik ini dalam diri sentiasa dihormati dan disukai oleh pihak lain. Oleh itu amalkanlah menggunakan bahasa yang baik dengan sesiapa dan di mana sahaja kita bertutur untuk keharmonian dan kebaikan  kita bersama.



PISANG GORENG

                                                                      
Situasi
Pernahkah kalian menikmati pisang goreng?  Pelik benar soalannya tentulah pernah bukan? Sesiapa yang tidak pernah itu barangkali ada unsur-unsur penipuan di situ melainkan memang orang itu tidak suka atau alah akan buah pisang. Bercakap mengenai juadah ini terasa lapar pula. Alangkah bagusnya jika petang-petang sebegini aku dapat menikmati pisang goreng yang masih panas seperti gambar hiasan di atas. Bercakap mengenai pisang goreng ini sebenarnya aku ingin berkongsi satu ragam bahasa yang ada kaitannya dengan pisang goreng. Sewaktu aku hendak kembali ke tanjung malim setelah seminggu bercuti di kampung, bapa saudaraku telah memberhentikan keretanya di salah sebuah ‘perhentian rehat dan rawat’ (R & R) untuk berehat sebentar setelah beberapa jam memandu. Sementara itu aku dan temanku sempat ke berjalan-jalan membeli makanan untuk mengalas perut di gerai-gerai yang terdapat di situ. Terdapat sebuah gerai yang menjual pisang goreng yang  begitu membuka seleraku ketika itu.lantas aku terus mengajak temanku ke gerai tersebut. ketika menunggu penggerai tersebut membungkus pisang goreng yang telah aku pesan, aku terpandang pada papan tanda yang terpampang di hadapan pintu gerai tersebut. cuba anda perhatikan papan tanda tersebut:



                                                             

Tinta Bicara
Jika anda perhatikan sebenarnya terdapat kesalahan bahasa sedang bermaharajalela di situ. Memang tidak dinafikan sebelum ini banyak juga gerai yang kulihat penggunakan papan tandanya sedemikian rupa.cuba anda lihat, ‘pisang goreng’ atau ‘goreng pisang’.  Bagi sesetengah orang yang tidak pernah belajar apa itu hukum D-M tentu sekali tidak mengambil kisah “pisang goreng ke goreng pisang ke, x kisahlah janji boleh makan. Dan yang dimakan itu tetap pisang yang telah digoreng” ada juga yang tidak pernah tahu pun ada kesalahan di situ.  Sebenarnya penggunaan kata “goreng pisang” adalah salah sama sekali dalam Bahasa Melayu. Kesalahan penggunaan kata ini di dalam bahasa Malayu dapat dilihat dari sudut hukum D-M. Hukum ini adalah satu sifat susunan kata di dalam bahasa Melayu yang berbeza dengan bahasa Inggeris. Di dalam hukum D-M, D melambangkan ‘yang diterangkan’ (head) dan M melambangkan  ‘yang menerangkan’ (modifier)  Menurut hukum D-M  iaitu D (kata yang diterang harus didahulukan dan diikuti kata yang menerang. Di dalam bahasa Melayu sesuatu perkara yang ingin diterangkan haruslah mendahului perkara yang mahu menerangkan. Contohnya:
Pisang goreng                                                                  
Pisang emas
Pisang masak                                                                             
Pisang tanduk





Namun begitu, satu perkara yang menjadi masalah kini kebanyakan daripada kita sering melakukan kesalahan dalam aspek hukum D-M sama ada secara lisan atau penulisan. Kesalahan yang dapat dikesan ini adalah susunan kata bahasa Melayu banyak dipengaruhi oleh susunan kata di dalam bahasa Inggeris. Contohnya :

SALAH
BETUL
 Syahira Restoran
Dunlop Tayar
Cili Sos
Lain-lain hal
Lain perkataan
Ipoh Kedai Pajak Gadai
Lain factor
Restoran Syahira
Tayar Dunlop
Sos Cili
Hal-hal lain
Perkataan lain
Kedai Pajak Gadai Ipoh
Faktor lain

                                                                      
KESALAHAN HUKUM DM

KESALAHAN HUKUM DM

KESALAHAN HUKUM DM








BAHASA ITU PUITIS

                                                                        


Situasi
Ketika aku sedang menilik sebuah buku untuk mendapatkan bahan bagi menyiapkan tugasanku, aku tertarik pada kata-kata berbentuk  sajak yang dilampirkan pada halaman pertama buku tersebut. Berikut merupakan lampiran sajak tersebut:
                                                                                                
Orang yang mengetahui
Dan tahu ia mengetahui
Dia itu ialah orang yang berilmu 
Ikutlah dia

Orang yang mengetahui
Dan tidak tahu ia mengetahui
Dia tu ialah orang yang tidur
Bangunkanlah ia

Orang yang tidak mengetahui
Dan dia tahu dia tidak mengetahui
Dia itu orang yang meminta petunjuk
Tunjukilah dia

Orang yang tidak mengetahui
dan tidak tahu dia tidak mengetahui
dia itu ialah orang yang jahil
tolaklah dia

      (imam Al-Ghazali.Ihya’-ulumuddin)
      Terjemahan: H.Ismail Yakub    dengan                                                 
      tajuk Ihya’Al-Ghazali(1977:226)

 Tinta Bicara           
Apa yang ingin aku jelaskan berdasarkan sajak tersebut  ialah mengenai aspek penggunaan bahasa yang berfungsi sebagai alat untuk menyampaikan buah fikiran yang lebih tinggi, buah fikran yang abstrak dan bersifat kreatif. Dalam konteks ini bahasa menjadi alat penyampaian buah fikiran yang indah, yang hanya dapat dikuasai oleh orang-orang tertentu sahaja. Cuba anda perhatikan bait-bait kata yang begitu puitis hasil ciptaan Al-Khalil Bin Ahmad. Walaupun kata-kata yang digunakan nampak ringkas tetapi makna yang ingin disampaikan begitu mendalam. Dalam susunan kata-kata yang ringkas ini beliau berjaya menyatakan perasaan dengan  menggambarkan sifat manusia yang mempunyai ilmu dan tidak berilmu. Beliau juga menyedarkan pembaca tentang tindakan terhadap golongan-golongan tersebut contoh pada rangkap pertama sajak tersebut beliau menceritakan mengenai golongan yang mempunyai ilmu pengetahuan dan tindakan yang harus kita lakukan ialah  mendekati golongan tersebut. Buah fikiran yang disampaikan melalui bahasa yang disampaikan dalam sajak tersebut jelas menunjukkan penciptanya amat menitik beratkan ilmu pengetahuan.  Tidak semua penutur sesuatu bahasa dapat menurunkan bahasa-bahasa kreatif seperti ini dengan berjaya.Hanya memalui bahasa, pengetahuan sesuatu generasi dapat disampaikan kepada generasi yang yang seterusnya iaitu dengan cara pengetahuan itu diajar, dibukukan, untuk dibaca dan dipelajari oleh orang-orang kemudian. Tanpa bahasa, pengetahuan yang ada pada seseorang tidak dapat disampaikan kepada orang lain dengan sempurna.






                                                                    

Saturday, March 12, 2011

PAPAN TANDA

Situasi                                                             
Aku telah diberitahu oleh rakan-rakan bahawa Tambun adalah salah sebuah destinasi percutian yang sangat seronok.  Menurut rakan-rakan yang pernah bercuti ke sana, di dalamnya terdapat pelbagai permainan air, mini zoo dan kolam air panas hasil ciptaan manusia. Daripada keseronokan yang digambarkan oleh mereka membuatkan keinginanku untuk ke sana semakin ketara.  Pada minggu yang lalu, keinginanku ini telah tercapai apabila insan tersayang telah membawaku ke sana. Walaupun kami berdua tidak pernah menjejaki kaki ke sana tetapi alhamdullillah dengan berpandukan papan tanda yang disediakan  di sepanjang jalan raya, kami berjaya sampai ke sana dengan mudah tanpa mengalami sebarang kesulitan atau kesesatan.
                                            
                                                             


Tinta bicara
Bahasa ialah satu bentuk komunikasi, sama ada bercakap, bertulis atau menggunakan simbol. Berdasarkan  situasi yang saya paparkan tadi, sebenarnya saya ingin menjelaskan bahawa simbol atau tulisan yang terdapat pada papan tanda juga merupakan sejenis bahasa komunikasi. Seringkali kita perhati pada papan-papan tanda yang mengandungi simbol atau tulisan yang hanya menggunakan ayat-ayat yang ringkas yang kebiasaannya  dilihat di sepanjang jalan raya atau tempat-tempat awam lain. Biasanya maksud yang ingin disampaikan melalui papan tanda atau simbol-simbol ini   dapat difahami   oleh pengguna walaupun tidak dinyatakan dalam bentuk lisan atau tulisan yang menggunakan ayat yang lengkap dan gramatis. Contohnya yang paling jelas untuk kita lihat ialah penggunaan lampu isyarat di jalan raya. Pernahkah anda melihat lampu isyarat yang tertulis padanya warna hijau  menandakan anda boleh berjalan, warna kuning anda harus berjaga-jaga dan warna merah anda mesti berhenti. Pernahkah  maksud bagi warna-warna ini  disampaikan malalui rakaman suara atau audio? Tidak bukan? Walaupun tidak disampaikan secara lisan atau tulisan tetapi boleh difahami maknanya oleh setiap pengguna jalan raya melalui penggunaan simbol warna tersebut. Begitu juga dengan simbol-simbol lain   seperti arahan, larangan sebagai panduan kepada kita. Dengan itu jelaslah bahawa simbol juga tergolong dalam bahasa walaupun tidak disampaikan secara lisan atau tulisan asalkan ianya mampu memberi makna kepada manusia. 
                             






                            

PEMANDU BAS YANG LUCU

Situasi 
Situsi ini berlaku ketika aku sedang menunggu bas dari kuliah di proton city untuk ke kampus. Agak lama juga aku menunggu di situ. Kelihatan ramai lagi pelajar sepertiku  sedang menunggu bas yang sama. Sepuluh minit kemudian akhirnya bas  tiba. Pelajar-pelajar yang tadinya sedang menunggu bas termasuk aku, terus bergegas menuju ke arah bas tersebut. Sebelum sempat pelajar menaiki tangga bas  pemandu pemandunya terlebih dahulu turun dari bas.  Agaknya ingin berbual bersama seorang lagi rakannya yang berada di situ sementara menunggu pelajar-pelajar menaiki bas. Sebelum dia mendapatkan rakannya, dia sempat melangkah ke arah pelajar-pelajar dan memberitahu kami sesuatu. Lihat dialog antara pelajar dan pemandu bas tersebut :


Pemandu : bas tak boleh berjalan
Pelajar   : kenapa pak cik (tercengang-cengang)
Pemandu  : kamu tengoklah tayarnya
Pelajar   : pancit ke pak cik?
Pemandu  : tak lah tayarnya bulat. Betulkan cuba tengok betul-betul
Pelajar  : (masih tercengang)
Pemandu  : betul lah cuba kamu tengok tayar bas kan bentuknya bulat, mana ada tayar bas bentuk segi tiga
Pelajar : (ketawa)
Pemandu : ada empat buah bas tapi dua bas je bergerak hari ni dari pc ke kampus. Sebab tu lambat.
Pelajar  : kenapa pak cik?
Pemandu  : tah la bas ade, tapi dua lagi pemandunye tak de. Dah mati agaknye(sambil ketawa)
Pelajar  : ketawa beramai-ramai.

Tinta bicara
Apa yang ingin saya jelaskan di sini ialah penggunaan ragam bahasa yang digunakan oleh pemandu bas tersebut. Pemandu  bas tersebut menyelitkan unsur humor dalam pertuturannya untuk menarik minat pendengar.  Kadang kala dalam kita berbahasa unsur humor ini penting diselitkan, bukan sahaja dapat menarik perhatian orang lain malah menjadikan sesuatu situasi ceria dan tidak hambar. Biasanya kita dapat lihat sesetengah penceramah yang memasukkan unsur ini ketika  menyampaikan ceramah akan membuatkan para penonton tertarik dan sentiasa memberi perhatian akan ucapan yang disampaikan. Suasana di tempat tersebut juga nampak lebih hidup berbanding penceramah yang serius. Perkataan mati yang digunakan oleh pemandu tersebut pada dasarnya agak kasar, tetapi jika dilihat perwatakan pemandu tersebut dari caranya berbahasa, perkataan kasar itu seperti ditenggelami oleh sikap lucunya itu. Sikapnya itu membuatkan pelajar-pelajar menyenangi dan mudah untuk berkomunikasi dengan mesra. Oleh itu jelas di sini bahawa penggunaan unsur humor ketika berbahasa dapat menarik perhatian pendengar. Tetapi penggunaannya juga harus bersesuaian dengan situasi atau sikap orang yang dilawan bicara agar tidak menyakiti atau menyinggung perasaan orang lain. Bahasa itu sebenarnya indah sifatnya tetapi  terpulanglah kepada kita bagaimana cara untuk kita mengindahkan bahasa yang kita tuturkan.
   

KFC

Situasi
Ketika pulang ke kampung  bersempena cuti tahun baru Cina yang lalu, aku berkesempatan berkunjung ke sebuah pasaraya yang berdekatan dengan tempat tinggalku. Aku tidak keseorangan ke sana tetapi ditemani oleh teman lelakiku bersama adik bongsuku yang kini umurnya telah mencecah lapan tahun.  Sebelum pulang kami membuat keputusan untuk mengisi perut di Restoran KFC yang berada di tingkat paling bawah. Adik bongsuku kelihatan seronok kerana sememangnya KFC merupakan makanan kesukaannya . Kelihatan ramai pengunjung dalam restoran tersebut  sedang menikmati juadah enak bersama keluarga, teman-teman, dan ada juga yang bersama pasangan kekasih. Setelah meminta pesanan, kami memilih sebuah meja yang berada di sudut hujung restoran tersebut kerana itulah satu-satunya meja kosong yang tinggal. Mungkin kerana hari itu adalah hujung minggu jadi tidak hairanlah ramai  pengunjung di tempat-tempat sebegini. Ketika sedang leka menikmati ayam yang masih panas lagi rangup dan amat menyelerakan itu, adik bongsuku tiba-tiba mengajukan satu soalan yang mungkin sudah lama  menjadi tanda tanya dalam dirinya. “ kak apa maksud KfC, kenapa tak panggil ayam goreng” mendengar pertanyaan adikku itu, aku dan temanku terus berpandangan dan tersenyum. Aku lantas menjawab “ KFC tu ayam gorenglah, tetapi disebut dalam bahasa Inggeris  Kentucky Fried Chincken. K untuk Kentucky, F untuk Fried dan C untuk Chicken. Penciptanya telah mengambil nama KFC tu bersempena huruf-huruf pangkalnya. Mendengar jawapanku itu, adikku terus mengangguk dan terbit dari mulutnya perkataan oooooo yang menandakan dia telah faham dengan penerangan ku tu. “tulah tau makan ja maksudnya tak tau” balasku. Kemudian kami bersama-sama ketawa melihat telatah adik kesayanganku itu.




                              
                                                                     
                                           
Tinta bicara 
Peristiwa ini membuatkan aku terfikir rupa-rupanya dalam kehidupan kita, banyak  istilah yang kita gunakan  hari ini hasil daripada proses pengakroniman  istilah  Inggeris sama ada dalam pertuturan harian, perhubungan dalam ‘sms’ atau laman sosial seperti ‘face book”. Mungkin kebanyakan kita tidak menyedari hakikat ini. Setiap golongan sama ada  tua, muda dan kanak-kanak  tahu mengujarkannya tetapi  tidak tahu kenapa disebut sebegitu dan apakah maksudnya. Banyak lagi istilah-istilah lain yang dicipta hasil daripada pengakroniman daripada istilah Inggeris contohnya:

                        VIP  = Very Important Person
                         OMG  = Oh  My God
                        POV   =  Point of view
                       KFC  =  Kentucky Fried Chicken
                        OTP  =  one true pairing
                       

DEKAT JAUH

Situasi
Tatkala jam menunjukkan angka 12.45, itu menandakan kuliah Semantik dan Pragmatik telah sampai ke penghujungnya.  Seperti kebiasaannya Encik Abdullah Yusuf iaitu pensyarah bagi subjek ini akan menamatkan kelas setengah jam atau lima belas  minit awal dari masa sebenar. Oleh kerana hari ini aku tiada kekangan atau sesuatu hal yang mengharuskan aku ke kampus, jadi aku dan teman terus sahaja pulang ke kolej kediaman. Setelah turun dari bas aku terus menuju ke pintu lif blok 3. Kulihat pada  sudut atas  pintu lif tertera angka 9. Timbul rasa menyampah apabila setiap hari harus melalui keadaan yang sama menunggu lif. Tambahan  ketika kepenatan setelah pulang dari kuliah. Memang tidak dapat aku nafikan  lif di blok tempat kutingal ini agak lembab berbanding lif di blok 1. Sementara menuggu lif bergerak dari aras 9 ke aras paling bawah iaitu ‘G’ , aku sempat melihat kertas-kertas iklan dan memo yang ditampal di sekitar pintu lif yang kebanyakannya mengandungi maklumat mengenai program-program yang akan dijalankan di kolej kediaman dan ada juga bertujuan untuk mempromosi sesuatu barangan. Sedang asyik melihat iklan-iklan tersebut aku terpandang pada papan tanda yang terdapat di tengah-tengah antara dua pintu lif yang menarik perhatianku ketika itu. Ini ialah papan tanda yang maksudkan:


                                                              

Tinta bicara
Cuba anda perhatikan. Mengapa papan tanda ini menjadi persoalan? Bukankah ayatnya itu menunjukkan ayat yang gramatis? Ya sememangnya tiada kesalahan ayat di situ kerana penggunaan ayatnya sugah gramatis. Tetapi jika anda perhatikan secara terperinci kesalahan di situ ialah dari aspek ejaan kata sendi ‘di’ pada kata kerja ‘larang’ yang dieja jauh. Sebenarnya bagi sesiapa yang tidak tahu, mengikut peraturan dalam rumus tatabahasa bahasa  Melayu, kata sendi ‘di’ apabila bertemu dengan kata kerja atau kata perbuatan haruslah didekatkan ejaannya. Manakala penggunaan kata sendi ‘di’ apabila bertemu dengan kata arah tau tempat hendaklah dieja secara terpisah. Contohnya seperti perkataan pada papan tanda berikut:


                                             
Untuk kita berbahasa Melayu dengan tepat bukan sahaja cara bertutur, sebutan  atau ayat yang dipentingkan , bahkan harus dilihat pada hukum tatabahasa terlebih dahulu yang menjadi dasar kepada sesuatu ayat yang kita tutur atau tulis. Hal ini harus diambil berat agar kesalahan sebegini dapat dielakkan.

GRAMATIS

Situasi
Hari ini aku ingin menceritakan satu situasi yang berlaku dalam kuliah Sosiolinguistik yang telah aku hadiri pada pagi tadi. Semasa sesi pembentangan kerja kumpulan diadakan salah sebuah  kumpulan telah ditegur  oleh pensyarah subjek ini iaitu Dr. Zulkifli Ayob mengenai satu perkataan yang terdapat dalam slaid yang mereka bentangkan. Perkataan tersebut ialah ‘ memandai’ seperti yang terdapat dalam paparan slaid di bawah ini. Dr. menyuruh salah seorang pembentang mencari perkataan lain yang bermula dengan huruf p dan menggabungkan dengan imbuhan awalan me- dan imbuhan akhiran –kan. Wakil kumpulan tersebut mengambil perkataan ‘pandu’ dan apabila diimbuhkan menjadi ‘memandu’. Menurut Dr. memang tepat kata dasar ‘pandu apabila diimbuhkan  akan menjadi memandu. Tetapi kata dasar ‘pandai’ apabila diberi imbuhan menjadi ‘memandaikan’ adalah salah dan tidak gramatis dalam konteks ayat yang mereka gunakan. Kesalah ini dapat dilihat dalam slaid di bawah ini:


                                                                

Tinta Bicara
Daripada situasi ini  jelaslah bahawa penggunaan sesuatu perkataan dalam sesuatu ayat yang kita ujarkan atau kita tulis haruslah dititikberatkan dari segi ketepatannya. Tidak semua kata dasar yang bermula dengan huruf boleh diimbuhkan dengan imbuhan awalan me- dan imbuhan akhiran –kan. Walaupun kadangkala perkataan yang kita gunakan itu betul dari segi ejaan, tatabahasa, atau sebutannya, namun kita harus melihat juga perkataan tersebut dalam konteks ayat. Penggunaan sesuatu perkataan dalam konteks ayat yang salah sekaligus bererti ayat tersebut tidak gramatis. 

KEKANDA ADINDA

Situasi
Terasa kekeringan idea ketika ini. Apakah yang ingin aku perkatakan dalam blog diari aku kali  ini. Hari ini rasanya tiada situasi mengenai bahasa yang menarik perhatianku untuk kukongsikan dalam blog ini. Sementara memikirkan idea untuk kumuatkan, aku mengisi kebosanan ini dengan sebuah lagu yang telah kumuat turun pada bulan lepas. Lagu berjudul kekanda adinda nyanyian Atilia dan Monoloque begitu menarik perhatianku. Sedikit sebanyak lagu ini dapat menghilangkan rasa bosan dan menghiburkan hatiku ketika ini. Mendengar lirik lagu ini telah membuahkan idea  mengenai ragam bahasa untukku kongsi dalam blogku kali. Di bawah ini aku ada sediakan video klip untuk anda hayati.


                                                                                  




Tinta Bicara
Lirik dalam lagu ini sangat indah dan lunak bahasanya.  Istilah ‘kekanda’ dan ‘adinda’ yang digunakan pada judul dan lirik lagu ini sebenarnya yang menarik perhatianku kerana istilah itu sendiri mempunyai nilai sentimen tersendiri yang menggambarkan kasih sayang dalam sesuatu ikatan. Kata ganti diri ini biasanya digunakan oleh masyarakat dahulu dalam perhubungan kekeluargaan. Dalam masyarakat hari ini penggunaannya sudah jarang didengar melainkan digunakan dalam  lirik lagu atau surat kiriman tidak rasmi. Namun jika dihayati  istilah ini begitu indah dan mesra didengar. Dengan itu jelaslah dalam berbahasa sama ada secara dalam  lisan mahupun tulisan,  sesuatu istilah yang digunakan kadangkala mampu menonjolkan unsur keindahan yang tersendiri.



INTERLOK

Situasi
Situasi berlaku ketika aku sedang menyediakan bahan-bahan untuk memasak nasi goreng tengah hari tadi. Bahan-bahan  dan peralatan untuk memasak ku sediakan di atas meja seperti sayur, pisau, papan pemotong  dan tidak lupa sehelai surat khabar lama untuk ku alas agar sisa sayur yang ku potong nanti tidak bersepah di atas meja. Inilah bahan-bahan yang ku sediakan sebelum memasak:
                         
                                                                          
                                                                                            
Sedang asyik memotong aku terpandang pada judul yang tertera pada surat khabar yang kujadikan alas tadi. Sila lihat pada judul yang tulisannya bersaiz besar tersebut:





INTERLOK dan kasta. Melihat ayat ini aku teringat  kembali kepada satu majlis diskusi ilmu yang telah aku hadir dua minggu yang lalu di perpustakaan UPSI. Majlis ini sungguh menarik kerana selain memperoleh ilmu aku jua memperoleh beberapa pengajaran yang boleh dijadikan panduan. Diakhir pembentangan majlis tersebut, beberapa orang diberi peluang untuk bertanya dan memberi pendapat mengenai perbincangan mengenai novel interlok yang telah dibentangkan oleh beberapaorang pembentang. Majlis tersebut menjadi semakin hangat apabila terdapat beberapa orang pelajar daripada kaum India menyuarakan rasa tidak senang mereka mengenai isu kasta iaitu penggunaan istilah ‘paria’ dalam novel tersebut yang dianggap telah menghina kaum mereka.

Tinta bicara
Berdasarkan situasi ini, pengajaran yang boleh kita lihat di sini ialah penggunaan istilah sebenarnya boleh memberi implikasi besar kepada pengguna bahasa. Di sini  kita dapat lihat betapa berkuasa dan berpengaruhnya sesuatu istilah yang digunakan. Oleh itu penggunaan sesuatu istilah haruslah difikirkan terlebih dahulu sebelum digunakan dengan sewenang-wenangnya. Mungkin sesetengah masyarakat memandang sesuatu istilah yang digunakan itu remeh dan tidak memberi apa-apa kesan, tapi bagi sesetengah golonga pula penggunaan istilah tersebut mungkin boleh mengganggu sensitiviti mereka.oleh itu pengajaran di sini ialah  sebelum mengeluarkan sesuatu kata atau bahasa kajilah terlebih dahulu kesannya dan gunakanlah bahasa yang baik dari segenap aspek sama ada istilah, tatabahasa atau ayat kerana bahasa yang baik melambangkan bangsa yang bermaruah. Bahasa jugalah yang menyatukan kita semua.

BARU KUTAHU

                                                         

Situasi
Siang tadi aku telah ke Rawang untuk bertemu sahabatku. Semasa aku aku berada di dalam perut komuter untuk menuju ke sana, aku telah dipertontonkan  dengan satu situasi yang berkaitan dengan penggunaan bahasa. Kisahnya bermula begini  setelah beberapa minit  menunggu kehadiran komuter di stesen kereta api Tanjung Malim , akhirnya komuter tiba dan aku terus bergegas masuk ke dalam perut komuter tersebut. Aku memilih kerusi yang berada paling hujung komuter tersebut. Selang beberapa minit selepas itu, muncul  dua orang gadis dari arah pintu belakang komuter tersebut. dari segi penampilan dan lenggok  mereka, aku pasti mereka juga pelajar UPSI sepertiku. Lagi pula mereka juga naik di stesen yang sama denganku. Memang menjadi kebiasaannya pada hujung-hujung minggu, pelajar di sini akan menghabiskan masa cuti mereka dengan bersiar atau membeli belah di Kuala Lumpur. Mereka memilih tempat  duduk bersebelahan dengan kerusi yang ku duduk itu. Agak kuat mereka berborak tetapi aku tidak tahu apa yang diborakkan mungkin menyambung kembali topik yang mereka borak semasa menunggu komuter  sebentar tadi. Yang aku pasti dari loghat yang mereka gunakan itu, mereka mungkin berasal dari negeri-negeri sebelah selatan kerana bunyinya seperti dialek kuala lumpur. Sebelum komuter bergerak kelihatan seorang lelaki datang ke arah mereka dan tersenyum melihat salah seorang antara mereka sambil menegurnya “hang nak pi mana wey tak balik Kedah ka minggu ni?” “ aku nak pi kl la, aku tak balik kot ada reja sikit. Hang pulak nak pi mana?” soal gadis itu kembali. Setelah mendengar perbualan antara mereka baru ku tahu rupanya salah seorang daripada gadis tersebut berasal dari Kedah bermakna sama negeri dengan negeri yang amat kucintai.


                                                         

Setelah tiba di stesen Rawang, aku dan penumpang-penumpang lain bergegas turun. Sementara menunggu rakanku datang menjemput, aku duduk di salah sebuah kerusi yang tersedia di situ. Selang dua buah kerusi yang ku duduk kelihatan seorang mak cik tua yang berpakaian seperti golongan tua yang biasa kita lihat. Berbaju kurung dan bertudung litup. Dia tersenyum kepadaku,aku terus membalas senyumannya. Kemudian dia bertanya kepadaku dengan nada yang mesra “ tunggu siapa nak” “saya tunggu kawan mak cik, mak cik pulak nak gi mana?”soalku kembali. “ mak cik nak balik rumah, tengah tunggu suami mak cik” jawapnya dengan penuh sopan. Sebelum kami meneruskan perbualan, datang seorang perempuan muda sambil tersenyum kepada mak cik tersebut. “ eh cikgu, lama tak jumpa. Cikgu  apa khabar? Cikgu nak pergi mana ni?” ujar perempuan muda  tersebut dengan begitu ramah.  Mendengar kata sapaan yang digunakan oleh perempuan muda tersebut, baru ku tahu rupanya mak cik yang aku borak tadi adalah sorang guru. Mungkin bekas guru kepada perempuan muda tadi.


                                                             

Tinta Bicara
Daripada dua situasi yang berlaku hari ini,  sesuatu yang dapat aku jelaskan di sini ialah bahasa bukan sahaja menjadi medium perhubungan antara kita, malah bahasa juga bertindak sebagai unsur yang dapat digunakan sebagai asas untuk menentukan kedudukan seseorang dalam masyarakat. Jika kita mendengar perbualan di antara dua orang, cara mereka menggunakan bahasa bukan saja memperlihatkan hubungan antara mereka berdua tetapi juga mengenai latar belakang masing-masing. Daripada jenis bahasa, pilihan kata, terutama penggunaan kata ganti nama dan dan kata-kata dialek, serta gaya percakapan, dapat kita membuat beberapa kesimpulan terhadap kedua-dua orang tersebut, iaitu dari  segi umur, hubungan antara mereka dan tempat asal. Di sini bahasa sudah memainkan peranan  sebagai sumber maklumat tentang pengguna-penggunanya. Daripada kata-kata yang digunakan kita dapat mengetahui sedikit sebanyak tentang seseorang itu, termasuk hubungan dengan orang-orang yang dilawan bercakap.  Bahasa dalam konteks ini menjadi alat bagi pendengar mengenali dengan lebih dalam orang yang sedang bercakap. Bagaimana dia bercakap dan apa yang dipercakapkan akan dapat memberi maklumat tentang dirinya. Bagaimana dia menyebut bunyi-bunyi tertentu, bagaimana dia menyusun frasa dan ayat tertentu serta jenis perbendaharaan kata yang digunakan dapat menunjukkan dari daerah mana dia berasal, dan jenis pendidikan yan g telah diterimanya. Juga, daripada yang dicakapkan seseorang dapat meneka sikap dan pendiriannya, pekerjaannya, dan berbagai aspek latar belakangnya. Ringkasnya, bahasa yang digunakan telah memberi keterangan tentng orang yang menggunakannya. Kesimpulannya, sebenarnya terdapat banyak fungsi bahasa selain sebagi alat perhubungan. Tetapi kadangkala fungsi-fungsi bahasa ini tidak begitu disedari oleh pengguna-penggunanya. Aspek-aspek ini menjadi antara bidang yang dicakupi oleh sosiolinguistik. 

BURUNG BERTUTUR

Situasi
Baru-baru ini aku  telah berkunjung ke rumah ibu saudaraku  yang terletak di Segambut Kuala Lumpur. Itulah kali pertama aku menjejak kaki ke rumah barunya.Sebelum ini ibu saudaraku menetap di Cheras. Ketika aku tiba di rumahnya aku begitu tertarik dengan satu situasi di mana terdapatnya seekor burung tiung peliharaan jiran sebelah rumahnya yang mampu berkata-kata. Dengan jelas aku dapat mendengar tutur kata burung tersebut menggunakan kata-kata seperti berikut:





Hai apakhabar apakhabar                                                                
Buat apa buat apa
Apa apa
Hello Selamat Petang








Tetapi istilah yang digunakan agak terhad. Burung tersebut lebih banyak mengulang istilah-istilah yang sama kepada manusia yang dilihatnya. di samping itu Burung tersebut juga lebih gemar meniru dan mengulang perkataan yang diujar manusia kepadanya. Namun aku agak teruja dengan situasi tersebut, aku hairan bagaimana seekor haiwan mampu berkata-kata seperti manusia walaupun bicaranya agak terhad dan tidak menggunakan bahasa Melayu dengan tepat. Menurut kata ibu saudaraku burung tersebut telah diajar dan dilatih oleh tuannya sejak kecil.
                   
Tinta bicara
Sesuatu bahasa mampu diperoleh atau dikuasai melalui  persekitaran. Contohnya haiwan yang dilatih bertutur dengan menggunakan  bahasa Melayu oleh tuannya akan bertutur menggunakan bahasa seperti yang dilatih oleh tuannya itu. Begitu juga dengan kanak-kanak akan  menguasai bahasa yang yang ditiru daripada pertuturan ibu bapa atau keluarganya. Walaupun ada sesetengah  haiwan mampu bertutur seperti manusia, namun terdapat kekurangan dan perbezaan yang tidak dapat menandingi bahasa pertuturan manusia. Apa yang ingin saya jelaskan di sini ialah mengenai sifat yang ada pada bahasa. Salah satu sifat bahasa itu alah bersifat manusiawi. Bahasa manusia adalah milik manusia. Bahasa adalah suatu aktiviti manusia dan bukannya aktiviti makhluk lain. Hanya manusia yang boleh berbahasa dengan tepat. Walaupun diketahui ada juga haiwan yang mampu mengeluarkan bunyi seperti manusia umpamanya monyet, burung, dan orang utan, tetapi ternyata bahasa manusia lebih baik kerana keupayaan manusia untuk mencantumkan bunyi-bunyi itu menjadi suku kata. Hal ini tidak berlaku kepada haiwan. Banyak haiwan boleh dilatih menutur bahasa manusia seperti burung kakak tua, tetapi haiwan seperti itu hanya boleh menutur sahaja tetapi tidak boleh menggunakan bahasa dalam konteks yang betul seperti man manusia.

                                                             

BAHASA MEMPERSAUDARAKAN KITA

Situasi
Situasi ini berlaku ketika aku berada dalam  kedai UV Art untuk mencetak tugasanku yang akan dihantar pada esok harinya. Ketika aku menunggu percetakan itu selasai, aku sempat melihat satu situasi di mana dua orang lelaki bertemu justeru bersalaman. Aku juga berpeluang mendengar perbualan antara mereka walaupun bukan niatku untuk mencuri dengar. Namun  disebabkan  situasi tersebut berlaku di hadapanku, jadi ku berpeluang mendengarnya. Berikut merupakan perbualan antara mereka:
                        
 
                                               
A : Eh, Lame tak jumpe ko sihat ke?
B  : Sihat. Aku praktikum sekarang ni.
A  : Ooh patutlah, ko praktikum kat ner?
B   : dekat-dekat sini jer. KKB (Kuala Kubu Baru)
A  : dekat je tu. Bis ko buat ape kat sini?
B   :  ni ha aku nak print surat ni. Nak tunjukkan pada pensyarah.
A  : Yeke. Bagus-bagus. ok lah aku pun datang print tugasan. Ni dah setle dah.
K lah aku cau dulu, nanti jumpa lagi. Assalamualaikum kawan (bersalaman sambil beredar).

Tinta Bicara
Berdasarkan situasi tersebut ingin aku jelaskan bahawa penggunaan bahasa  bukan sahaja  semata-mata berfungsi sebagai alat perhubungan asas, tetapi sebagai alat yang menjamin pengekalan hubungan yang sedia terjalin di antara ahli-ahli dalam masyarakat, sama ada dalam usaha untuk mengeratkan lagi perkaitan yang telah wujud, atau untuk menegaskan pertalian dalam susunan tertentu. Sebagi contoh, perhatikan apakah yang akan berlaku apabila dua individu bertemu. Pada saat pertemuan itu mereka bertegur sapa, iaitu dengan melafazkan kata-kata tertentu yang telah menjadi kebiasaan masyarakat masing-masing, seperti ‘assalamuaikum ‘ , ‘apakhabar?’ , ‘hendak ke mana?’ atau “selamat pagi’. Kadang-kadang perlakuan verbal ini disertai gerak geri tertentu, seperti bersalaman, lambaian tangan, dan sebagainya. Ungkapan-ungkapan ini mempunyai jawapannya yang juga telah ditetapkan oleh peraturan atau konvensi masyarakat. Jika diteliti ungkapan bertegur sapa ini jelas bahawa tidak ada sesiapa memberi perhatian yang serius kepada maknanya. ‘apa khabar’ misalnya akan menerima ‘khabar baik’ sebagai jawapan, walaupun diri orang yang bercakap itu tidak begitu sihat. Unsur kebenaran tidak penting di sini, dan fungsi bahasa bukan lagi sebagai alat untuk menyampaikan maklumat. Sebaliknya bahasa di sini berberfungsi  sebagai alat yang  menyatakan wujud  perhubungan antara dua pihak, dan bahawa penggunaannya telah memperbaharui serta menguatkan lagi perhubungan yang sedia ada ini. Isi kandungan percakapan atau maknanya tidak sepenting hakikat bahawa individu-individu yang terlibat telah bercakap atau bertegur sapa kerana melalui penggunaan bahasa itu membuatkan wujudnya hubungan silaturrahim antara mereka. Oleh itu jelaslah penggunaan bahasa sangat penting dalam masyarakat yang berfungsi sebagai alat perhubungan asas dan mampu menjamin pengekalan hubungan sesama insan. Di sini dapat kita lihat betapa indahnya hakikat bahasa kerana  bahasalah yang dapat menyatukan kita semua.